Awas, Banyak Ustad gadungan di Acara Televisi

Awas, Banyak Ustad gadungan di Acara Televisi
Awas, Banyak Ustad gadungan di Acara Televisi
Berhati-hatilah terhadap setiap siaran dakwah yang anda saksikan  bersama keluarga. Karena, tidak semua Para Ustad yang memberi siraman rohani itu memiliki kompetensi yang mumpuni dibidangnya. 


Majelis Ulama Indonesia melihat banyak ulama yang tidak berkompeten dan berintegritas tampil menjadi penceramah agama di televisi. 

"Harusnya kualitas dan validitas serta keteladanan juru dakwah diperhitungkan," kata Wakil Ketua Tim Pemantau TV Ramadan 1431 H dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), Imam Suhardjo, di Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika, Senin, 6 Agustus 2012. 

Imam mengatakan, banyak tayangan komedi yang berujung pada makian atau melecehkan individu atau sekelompok orang. Ia prihatin, sebagian penceramah agama itu justru larut di skenario komedi.

Imam mencontohkan tayangan di Indosiar ketika Inul Daratista mengatakan "Pak saya nggak mandul lho, buktinya saya punya anak." Kemudian, ustad menanggapi dengan perkataan, "Lagian bukannya dibor malah ngebor." 

Menurut Imam, pernyataan ini justru merendahkan seorang ustad. Ia juga menyayangkan ustad lain di Trans TV yang juga ikut ambil bagian waktu joget bersama secara berlebihan.

Imam mencermati, banyak dai yang menyampakan riwayat keagamaan dengan akurasi yang rendah. "Menggunakan hadis yang tidak sahih," kata Imam. Ia berharap para penceramah terus berusaha meningkatkan kompetensinya sebagai ustad.

Menurut Imam, ustad yang mempunyai kompetensi bisa dilihat dari segi kognitif, afektif dan psikomotorik. Kognitif, artinya ustadz mempunyai pengetahuan agama yang mumpuni. Afektif, ustadz mempunyai kemampuan mengaitkankan ajaran-ajaran agama dengan permasalahan sehari-hari. Sedangkan psikomotorik, ustadz itu mempunyai kehidupan atau perbuatan yang terpuji.

"Kalau tidak ada ketiga itu, berarti tidak layak disebut ustad," ujar Imam. Ia berharap stasiun televisi lebih berhati-hati memilih penceramah. Televisi diimbau untuk lebih mengutamakan kompetensi di atas unsur selebriti.

No comments:
Write komentar

Silahkan tinggalkan komentar dansaran anda kami akan segera membalasas komentar anda dengan senang :) :)